Pages

Followers

14.8.10

Maaf Yang Belum Terucap

Bulan puasa ni, banyak yang telah TUHAN tunjukkan pada aku. Sekarang barulah aku tahu, siapa kwn dan siapa lawan.. Musuh sebenarnya kadang2 lebih baik dr kawan yang baik dengan kita. Lagi2 kalau kwn tu adalah gunting dalam lipatan. Aku tak tunding jari pada sesiapa, sesiapa yang mkn cili, dialah yang terasa :)

Aku tak sangka, dibelakang aku macam2 yang dilakukan tanpa pengetahuan aku. Untuk apa? seronok memburukkan orang? Seronok memporakperandakan kehidupan orang? dapat apa? kepuasan? Dapat dosa lagi adalah. Aku hampir jadi seperti dia dulu. Nasib TUHAN tu maha adil, maha mengetahui, DIA celikkan mata aku. DIA bukakan hati aku. Syukur aku rasa. Jika tidak, aku juga akan dapat perkataan MEMBENCIKAN didahi aku ni. Aku tak mahu masalah begitu. Susah hidup nanti.

Aku ingatkan dh selesai segala isu yang berbangkit. Cerita & fitnah yang ditaburkan, tapi.. baru2 ni aku dapat tahu bhw, dialah dalang yang menyebabkan aku & lelaki itu bermasam muka, dan segalanya jadi tak tentu hala. Apa yang kau dapat buat mcm tu? Apa kau nk sebenarnya? Siapa saja yang kau kenal, tak kira baru atau lama, yang kau mulakan friendship tu dengan baik, dan akhirnya, kau TIKAM KAWAN KAU DR BELAKANG. Insaflah... sampai bila?? Hidup ni tak lama, sekejap je. Bertaubatlah. Ingat TUHAN. Aku harap kau berubah. Jangan disekat rezeki orang. Jangan dipertikai kebolehan orang. Jangan dijaja keaiban orang. Jangan diuji kesabaran orang. Bukalah mata, fikirkanlah apa yang telah kau lakukan. Berapa ramai yang telah kau aniaya sehingga ada yang berhenti kerja. Untuk apa kau lakukan? kerana CEMBURU? HASAD DENGKI? Rasa TERGUGAT? sudahlah, umur semakin hari, semakin tua. Fikirkanlah wahai insan.

Sejak aku tahu cerita yang kau lakukan belakang aku selama ni, aku dh pun mtk maaf sendiri dengan lelaki tu. Terpulang pada lelaki itu untuk maafkan ke atau tidak. Tapi, untuk kau, aku doakan kau bahagia. tapi TLG BERHENTI ganggu & sibuk urusan aku. Kau buat saja kerja kau. Aku buat kerja aku. Senang. Aku dh muak & jelak dengan cerita2 dan fitnah2 kau terhadap aku. Jangan dekati aku. Jangan cuba memfitnah lagi, kerana, sesungguhnya, fitnah tu lebih dahsyat balasannya dr membunuh. INGAT TU!

No comments: