Pages

Followers

20.9.13

Sorry

Sorry dear beloved ibu...

I know that im not being fair to you and ayah... But there's nothing i could do. Im trying to give the best as i can, but seem like i never be fair to you and ayah. Menjadi isteri, ibu dan anak dalam masa yang sama lately ni agak menyentap jiwa. Ieka baru nak mule berniaga kecil-kecilan nampaknya dah datang ujian yang Ieka rase agak tidak adil buat ibu dan ayah. Walaupun diorang tak show off perasaan itu, tapi dari cara bercakap, reaksi diorang, Ieka dah boleh agak. Sorry ayah.. sorry ibu.

Tak boleh nak teruskan, nanti banjir. Len kali sambung.. tapi juz nak ckp sorry ibu and ayah.

Bye.

18.9.13

Lama

Fuhh..fuhh... fuhhh buang habok sikit

Assalamualaikum dan Hi korang...

Dah lama sangat Ieka tak update blog ni kan, sejak ada anak dan mula bekerja ni, macam tak dan ape-ape nak update. Alasan ko kan... macam bizi bebenor. Okay, anyway since dah lama sangat tak update. Hari sajalah nak update pasal apa yang terbuku dihati. Ieka sedarlah selama ni Ieka ni bukanlah pekerja yang sempurna, tapi I always try to delivered everything dengan baik which is semua kerja pun kite kena buatkan susah ke senang ke, kena buat jugak. So, after 5 years dekat company yang sama, Ieka rase syukur sangat sebab ade team mate yang yang best. Sangat support each other. Cuma, agak mengecewakan bila hak kita dilewat-lewatkan atas alasan salah kita untuk perkara yang tak sepatutnya. Kecewa memang sangat kecewa. Oleh sebab itu Ieka sangat gigih mencari kerja lain. Bukan untuk Ieka tapi untuk anak dan keluarga. Sampai bila nak diperkotak-katikkan oleh orang lain. This is so unfair.

Pada Ieka ada degree atau tak, itu bukan isu, pengalaman yang mengajar seseorang untuk lebih matang. Jika nak compared pengalaman 5 tahun dan 20 tahun adalah sangat tak fair. Tapi manusiakan , bila ada diatas, yang dibawah ni dipandang macam takde hasil. What a shame. Kesian, seseorang berpengalaman luahkan kata tanpa pikirkan hati dan perasaan orang. Yang sangat tak professionalnya, bila dibelakang digelakkan orang tu pulak beramai-ramai. Kesian melayu kita. Sangat kesian.

Okaylah tak mahu cerita yang tak seronok tu. Lepas ni kita cerita yang seronok pulak. Yang dah berlaku tu biarlah Allah yang membalasnya. Kita hanya berdoa dan terus berdoa agar satu hari nanti orang tu akan termakan balik kata-katanya.

Bye.